Monday, July 1, 2013

Tuhan Luiz

Luiz seorang yang tidak percaya akan kewujudan Tuhan. Masa kecil, dia pernah menganut satu ugama, tapi ugama hanya tinggal nama. Langsung tidak pernah dia bersembahyang, berdoa, atau pun mengingati Tuhan. Apa sahaja yang dia buat, apa sahaja yang dia dapat, Luiz percaya itu hasil usahanya sendiri, bukan kerja Tuhan.


Ibu bapanya meninggal ketika dia berusia belasan tahun. Jika Tuhan itu wujud, kenapa ibu bapanya meninggal serentak? Kenapa Tuhan tidak menyelamatkan ibu bapanya? Jika Tuhan itu wujud, maka Tuhan itu kejam, Tuhan itu jahat. Mana ada Tuhan yang kejam dan jahat. Jadi Tuhan itu tidak wujud.


Luiz pernah cuba berdoa. Berdoa agar dia jadi sihat selalu. Tapi dia jatuh sakit juga, demam selsema batuk semua datang juga. Dia pernah berdoa agar jadi kaya. Tapi setiap bulan duit tidak pernah cukup. Luiz pernah berdoa agar ibu bapanya hidup kembali, tapi di kubur juga tempat mereka. Jika Tuhan itu wujud, kenapa doanya tidak dituruti? Mana ada Tuhan yang sebegitu hebat tidak mampu menunaikan doa-doa Luiz?


Satu hari, Luiz pergi ke kedai makan. Sedang sedap dia makan, seekor kucing jalanan datang menggesel ke kakinya. Lapar. Meminta makanan. Luiz buat tak tahu. Digesel lagi ke kaki Luiz. Luiz terajang kucing tesebut. Senyap seketika kucing itu, duduk sambil memandang sayu ke arah Luiz, meminta belas. Luiz buat tak tahu lagi. Kucing itu terus menatap wajah Luiz, minta perhatian sambil berbunyi meow dengan perlahan. Luiz nampak kucing itu seakan tidak putus semangat meminta secubit makanan darinya. Luiz nampak kucing itu lapar. Padahal, hari-hari Luiz di kedai makan itu, hari-hari kucing itu datang ke Luiz, hari-hari jugalah Luiz buat tak tahu ke kucing itu. Tapi hari ini, setelah diterajang kucing itu berkali-kali hari-hari, Luiz lempar secubit daging ikan. Luiz geram, kucing itu menjengkelkan, tak faham-faham. Bodoh punya kucing bentak hari Luiz.


"Oh..." kata Luiz sambil angguk-angguk. Sejak dari hari itu, Luiz mula percaya akan kewujudan Tuhan dan bersikap 'menjengkelkan' ke arah Tuhan.

1 comment: