Tuesday, November 29, 2011

Parut

Sebagai seorang yang hensem dan genius. Aku ada banyak parut.




1. Parut kat dahi. Aku dapat parut masa aku darjahtiga. Masa tu aku sefamili keluar. Naik kereta. Lepas tu aku terkapitkan kaki adik aku kat pintu. Ekceli sikit je pun. Lantas aku takut, lalu aku nak lari. Tetapi malangnya aku pergi langgar cermin kereta. Maka berpancutanlah darah keluar dari dahiku yang kacak ini.




2. Parut kat siku. Dulu masa kecik-kecik aku suka main polis sentri wantu jaga polis mati pencuri jaga. Aku jadi pencuri. Main lari-lari atas jalan raya. Dekat kawasan taman perumahan. Tersadung kaki, lantas aku cuba menyelamatkan mukaku yang kacak dari tersemban mencium jalan. Hasilnya, siku sebelah kiri aku korbankan, luka yang amat pedih, namun berbaloi kerana wajahku yang kacak kekal kacak sehingga ke saat ini.




3. Parut kat keting/betis kering. Ini paling hazab pernah aku dapat. Masa aku kat asrama dulu, aku adalah jahat. Selalu lompat pagar tetengah malam untuk ke cybercafe bermain Counter Strike dan Serious Sam. Best kau tau, kitorang siap ada chef de mission. Macam komando. Satu malam tu, gelap. Aku tak nampak ada longkang, lalu betis kering aku pergi cium bucu longkang, at full speed sebab aku tengah berlari. Aku tergolek masuk longkang. Longkang ni bukan kecik, besar. Terkopek isi. Berlubang betis aku. Terus kitorang abort rancangan nak lompat pagar malam tu. Aku terpaksa dipapah untuk balik ke asrama sebab darah keluar banyak sangat. Nak pitam. Seminggu aku tak pergi kelas. Kawan-kawan aku cakap aku buat magis malam tu. Tetiba nampak macam aku tengah berlari, tetiba hilang dari pandangan. Sekali lagi, wajah kacakku terselamat.




4. Parut kat atas kaki. Ini parut paling bangang. Masa aku umur lima tahun dulu, aku duduk dengan sepupu aku. Perangai beliau masa kecil adalah sangat bangsat. Beliau suka membakar. Satu hari beliau bakar plastik. Lepas tu aku pergi la tengok dengan kagum fuiyo plastik boleh cair. Cairan plastik itu menitis lalu jatuh tepat kat atas kaki aku. Pedih woo wacakaplu. Sekarang parut tu macam mata ketiga kat kaki aku. Sangat kewl. Wajahku yang kacak tidak terusik.




5. Parut dekat bawah dagu. Masa aku darjahtiga. Dapat dalam kawasan sekolah. Main polis sentri wantu jaga polis mati pencuri jaga jugak. Aku pergi lari hentam tong dram yang besar gajah tu. Terbelah dagu aku. Tu yang sekarang jadi macam dagu Anuar Zain. Kau tau macam mana dagu beliau? Aku tak tau. Tapi jadi lagik kacak la. Semenjak hari tu aku rasakan wajahku semakin kacak. Betul doh. Nanti kau cuba pergi hantuk dagu dekat tong dram, nescaya kacak macam aku.




6. Ini parut paling spesel. Bukti kejantanan diriku yang kacak. Parut ni spesel sebab beliau boleh jadik besar dan jadik kecik. Aku dapat parut ni masa kau darjahdua. Lepas dapat parut ni, aku dapat duit, video game dengan komik arwah nenek aku belikan. Kalau kau takda parut ni, kau bukan jantan. Nak tengok gambar? Tak boleh sebab aku tak cukur lagi, tunggu Jumaat nanti. Lagipun sekarang panas, parut tu tengah kecik.





Ye, yang parut terakhir tu memang kat situ. Semua lelaki yang dah sunat ada.

2 comments:

Lady RaRa said...

cam haram yang last

serious cam haram

menyesal aku baca

driedroses said...

syaitoooonnnnnnn!!!
tak pasal otak bekerja lebih masa bila baca no.6!!