Thursday, May 24, 2012

Satu malam di pasar malam

Banyak sangat dah merapu blog aku ni. Jadi mari kita bincang isu yang lebih serius. Isu dia adalah : "Semalam aku pi pasar malam". Ah-hah! Apa benda la yang serius pasal pasar malam kau tanya aku. Meh aku usulkan dua tiga isi penting. Yang. Serius.


Okey, semalam aku ke pasar malam. Masa tu dah gelap dah. Dalam pukul lapan macam tu. Macam biasa aku jalan-jalan gaya macho dan tegap. Bukannya nak beli apa pun, cari lengkuas, sawi, sepat dengan ayam goreng kentaki. Sedang aku jalan-jalan sambil diperhatikan dua tiga pasang mata anak-anak gadis, aku stop dekat kedai jam. Kedai jam tu ada jual bateri, aku pun berkira-kira la nak beli bateri empat dua ringgit yang jenama entah apa-apa tu.


Lepas tu ada sorang budak perempuan. Tinggi dia ada la dalam paras peha aku. Aku perhati je la. Pakai pijama budak-budak warna pink bertemakan hello kitty. Sambil membelek-belek jam kat situ, dia genggam erat segulung duit not seringgit. Sesekali dia bertanya dekat brader kedai jam tu "Pakcik ni berapa ringgit?" Pakcik tu tak dengar sebab alahai perlahan sungguh suara budak tu. Sebenarnya dah terpampang besar gajah dah "RM15" kat kedai tu. Jadi aku bajet budak ni paling maksimum pun darjah satu, sebab masih dalam golongan buta huruf. Dekat dua tiga empat lima enam kali jugak dia perhati jam kat situ. Dan dekat dua tiga empat lima enam kali jugak dia tanya "Pakcik, ni berapa ringgit?". Dekat lima minit jugak aku lepak situ usha-usha bateri apa paling power. Last-last aku tak beli pun, dan aku blah ke kedai sayur-sayuran.


Isu dekat sini yang aku nak usulkan adalah 1. Aku lemah dengan budak-budak 2. Apasal budak kecik kenit ni datang pasar malam sorang-sorang?


Usul satu. Aku tiga je yang aku memang lemah. Budak-budak. Orang tua. Kucing. Entah mengapa aku sedih pulak tengok budak tu. Duit dalam genggeman tangan ada dua tiga ringgit, tapi nak beli jam. Dan jam tu adalah jam orang lelaki dewasa. Muka sangat innocent. Dekat kawasan aku tinggal ni selalu aku jumpak orang yang susah gila babi. Kalau kau cakap kau orang susah, kau jangan bohong, orang kat tempat aku lagi susah. Lagipun bila aku tengok gelagat budak kecik ni, aku teringat masa aku kecik-kecik dulu, nak beli kereta dash yang pasang sendiri tu dengan duit lima ringgit dalam poket. Padahal kereta dash tu harga dia sepuluh ringgit. Aku pun cakap kat taukey kedai tu "Uncle, jual lima ringgit tak boleh?" sambil terliur tengok orang lain masing-masing ada kereta dash sendiri. Jadi, terima kasih kat budak ni kerana mengingatkan aku yang aku pun berasal dari orang susah. Sekarang dah senang sikit sebab makin hensem.


Usul dua. Yang ini aku paling bengang. Budak ni kecik lagi. Duit kat tangan dia tu sah-sah makabah dia yang bagi. Persoalan sekarang adalah where the hell are her parents mang? Yo know whad am saying? Yo dawg know what am saying? Aku duduk Perlis, memang dah sempadan sangat dengan Siam, makabah dia tak risau ke anak kecik kenit tu pergi pasar malam sorang-sorang? Tak takut kena culik lepas tu kena bawak pergi Siam lepas tu baru kalut nak masuk paper menangis teriak macam orang bangang? Ah usul kedua ni buat aku emosional. Pandai buat, tak pandai jaga. Lain kali, beli kondom.


Pengajaran kat sini adalah jangan pergi pasar malam lambat sangat bila ada kejohanan sukan MSSM kat tempat kau. Sebab lambat sikit je, segala makanan habis, ayam goreng kentaki habis, apam balik pun habis, taufufa pun habis, burger pun habis. Yang tinggal hanyalah air milo ais dengan ikan termenung.


Jadi saya cabar pihak TM dan diri saya sendiri untuk berdebat tentang bilakah masanya babi hoi hang nak mai pasang internet kat rumah aku?

3 comments:

Hikaru Yui said...

so apa jadi kat budak tu last skali?

Lizzie Yasmin said...

Cuba ko try sorok budak tue kejap. Melalak meraung tak mak bapak dia, bagi pengajaran skit. Jangan ko buat apa2 plak kat dia sudah r.

PokaPola said...

@hikaru : Kan aku cakap aku blah dari kedai tu. Aku harap budak tu selamat kembali ke pangkuan mak dan abah beliau.

@Lizzie : Gila, tak pasal kang orang tuduh aku pedo.