Sunday, October 27, 2013

Berpura-pura

"I have a favour to ask. Sebelum kami berdua meninggalkan rumah ini, kami mahu kamu berdua berpelukan. Just pretend that you love each other. Okay?" Dua-beranak itu mengangguk tanda setuju dan saling berpelukan dalam keadaan yang kekok. Amran dan Britney lalu melangkah keluar dari rumah anak-beranak yang baru kehilangan suami serta bapa masing-masing. Anak perempuan yang menyalahkan ibunya ke atas pemergian bapanya terus memeluk ibunya, Puan Elizabeth. Puan Elizabeth pula, yang selama ini menyalahkan anaknya, iaitu Sarimah, terus memeluk Sarimah. Akhirnya, mereka berdua menangis sambil berada di dalam pelukan masing-masing.


Itu adalah antara petikan cerita klasik. Petikan yang memberi mesej bahawa kepuraa-puraan akhirnya akan menjadi benda yang betul. Macam seekor serigala yang selalu berpura-pura menjadi seekor ayam, lama-lama beliau juga akan menjadi seekor ayam. Macam manusia yang selalu berpura-pura seronok pergi mesjid, lama-lama beliau juga akan masuk geng mesjid. Macam lelaki yang berpura-pura menjadi perempuan, lama-lama jadi pondan.


Lirik 'jika kau fikirkan kau boleh, kau pasti boleh melakukan' asalnya adalah 'jika kau berpura-pura kau boleh, kau pasti boleh melalukan'. Lirik tersebut ditukar atas alasan tidak masuk dengan irama. 


Dia samalah macam konsep 'leap of faith'. Nak berpura-pura, perlukan satu keyakinan dan kepercayaan. Macam ugama lah, mana boleh berpegang pada satu-satu ugama tanpa ada keyakinan dan kepercayaan. Fasa awal, kena berpura-pura bahawa Tuhan itu wujud, lama-kelamaan barulah kau 'tahu' bahawa Tuhan itu wujud. Orang Barat panggil 'leap of faith'. Entah betul entah tidak ayat orang putih aku tu, aku sendiri tak berapa peduli. 


Tapi ada juga yang berpendapat bahawa, semakin lama manusia berpura-pura, semakin lama dia sendiri akan menipu diri sendiri. Contohnya, macam serigala tadi, walaupun dia ingat dia itu ayam, sebab terlampau lama berpura-pura sebagai ayam, hakikatnya orang masih akan panggil dia serigala. "Realiti adalah macam mana yang kau sendiri nampak, bukan orang lain." Pernah terfikir kenapa orang yang selalu buat jahat, tak pernah terfikir yang dia buat jahat? Itu petanda bahawa dia sudah terlalu lama berpura-pura bahawa apa yang dia buat adalah benda yang baik-baik.


Entah macam mana aku nak simpulkan entry ni aku sendiri tak reti. Jadi aku berpura-pura bahawa kau faham dan pandai-pandailah simpulkan sendiri.

1 comment:

Hikaru Yui said...

deep jugak hang kadang2 noh.

=p