Sunday, December 9, 2012

Life if Pi (EDITED)

Aku baru lepas tengok cerita Life of Pi. Cerita yang diadaptasi dari sebuah novel. Sebenarnya, lepas aku tengok cerita tu baru aku tau yang cerita tu diadaptasi dari novel sebab aku pergi search kat wikipedia pasal cerita tu. Masa tengok cerita tu pun aku dah dapat agak dah sebenarnya, aku dah dapat agak yang ini mesti dari novel.


Kalau aku balik rumah selepas tengok satu-satu cerita, dan aku pergi search kat internet pasal cerita yang aku tengok tadi tu, maknanya cerita tu best gila babi. Bukan setakat best, kalau Transformers tu bagi aku best sahaja. Tapi Life of Pi ni tahap babi dia punya best. Grafik sedap, kelakar, menakutkan, sedih, saspen, saiko, cerdik. Dan yang paling penting, aku menghabiskan lebih kurang setengah jam selepas tamat cerita untuk cernakan jalan cerita Life of Pi.


Cuma satu je aku bengang pasal cerita ni. Dan aku masih bengang sampai sekarang. Nak tahu apa yang aku bengang-bengangkan bangang?


Penulis novel bagi dua pilihan. Satu, pilihan yang menyedapkan mata serta fantastik, atau dua, pilihan yang tak best langsung tapi boleh diterima logik akal. Antara nafsu dan akal. Antara fiksyen dan fakta.


Bagi yang dah tengok atau baca Life of Pie, kau pilih pilihan mana? Satu atau dua.


Aku pilih dua. Sebab pisang tak boleh terapung!!




EDIT (BENDA YANG AKU TULIS SELEPAS PERENGGAN INI ADALAH BEBERAPA JAM SELEPAS AKU TULIS ENTRY INI.) SPOILER ALERT. BELEN.


Babi. Jalan cerita Life of Pi masih lagi melekat dalam kepala otak aku. Biar pun dah dekat beberapa jam aku tengok cerita tu.


Aku baru lepas baca beberapa komen PEMBACA novel ni (bukan PENONTON) dekat internet. Haah, aku dah cakap, kalau sesebuah cerita tu best gila babi, aku akan buat research sampai aku puas hati.


Tema sebenar cerita ini adalah "hidup dengan adanya Tuhan" versus "hidup tanpa adanya Tuhan". Ayat Pi dalam awal-awal cerita tu adalah "I HAVE A STORY THAT CAN MAKE YOU BELIEVE IN GOD." Or samting laik dat.


Cerita Pi yang ada binatang (cerita pertama) adalah perumpamaan kehidupan dengan adanya Tuhan. Biarpun cerita tu tampak tak logik, tapi kalau kau percaya Tuhan, apa-apa pun boleh jadi. Sebabnya? Kuasa Tuhan, siapa tahu kan?


Cerita Pi yang tiada binatang (cerita kedua) adalah perumpamaan kehidupan tanpa adanya Tuhan. Apa-apa benda yang tak logik adalah TAK LOGIK. Maksudnya, kalau benda tu tampak fiksyen, benda tu mustahil terjadi kerana kehidupan tanpa Tuhan adalah berasaskan fakta semata-mata. Kau tak boleh nak explain benda yang terjadi tu dengan ayat "Oh, itu kuasa Tuhan."


Jadi. Berbalik kepada cerita mana yang kau percaya. Ikut suka kau lah. Tak semestinya kalau kau percaya cerita pertama, kau percaya Tuhan, dan tak semestinya kalau kau percaya cerita kedua, kau tak percaya Tuhan.


Sebab tu juga lah. Sebab tu jugalah dalam cerita ni Pi ada tiga (atau empat) ugama; Hindu, Kristian, Islam dan Yahudi (yang Yahudi ni aku tak sure). Sebabnya dia nak universalkan cerita ni supaya majoriti penduduk dunia boleh kaitkan diri sendiri dengan cerita ni.


Menyesal jugak sebenarnya tengok Life of Pi ni. Tak pernah seumur hidup aku, aku tengok cerita yang mendalam gila babi lahanat tema dia. Dan aku tak boleh tidur memikirkan pasal cerita ni.




"IF YOU BELIEVE IN ALL THREE RELIGIONS, THEN IT'S THE SAME AS NOT BELIEVING IN EITHER ONE"


Entah betul ke tidak aku quote tu. Peduli apa aku.

3 comments:

Hikaru Yui said...

cambest ja... ada kat mana nak dload ni?

PokaPola said...

@Hikaru : memang best. Wajib tonton cerita ni. Aku pun tak pasti kat mana nak download sekarang, sebab cerita baru ni. Try cari torrent.

silverlocket said...

Ramai cakap best, aku ja takdan nk pi tengok lagi sobs