Monday, October 29, 2012

Burung hantu

Sedangkan lidah lagi tergigit bukan? Aku baru sudah tergigit lidah sendiri. Sakit dia bukan main. Berair mata aku. Rasa macam baru lepas kena sepak di kelangkang. Sebanyak dua kali. Dengan kasut but tebal jenama katepiler tu.


Aku tak ada benda sangat nak tulis sekarang. Kot-kot ada terlintas benda nak tulis nanti aku tulis. Buat masa sekarang, yang terlintas adalah muka Hamid Gurkha, takkan aku nak tulis pasal beliau pulak? Mana aku reti tulis bab-bab artis ni.


Aku sekarang dah berevolusi kepada seekor burung hantu. Siang membuta. Malam berjaga. Mencari cucu. Di mana ada. Nenek. Nenek. Si bongok tiga. Aku sampai sekarang tak faham apa mesej yang cuba disampaikan melalui lagu rakyat tersebut.


Dah sampai perenggan sini pun cuma Hamid Gurkha yang terlintas. Kuat sungguh melintas. Oleh itu baik berhenti menulis sebelum aku mengarut dengan lebih panjang dan lebih lebar selebar pinggul Ah Hong.









1 comment:

smbotak said...

adakah beliau (hamid gurkha) juga sedang teringatkan kau? hahaa!