Monday, December 15, 2014

Eh eh kerintingnya rambut awak.

Hari tu aku ada pergi kenduri kawan aku yang satu sekolah menengah dulu. Lepas makan-makan, sembang-sembang, tangkap-tangkap gambar, salam-salam, sembang-sembang lagi, salam-salam lagi, sembang-sembang lagi sikit, salam-salam memang betul punya last salam-salam, aku pun memandu pulang ke rumahku syurgaku firdausi.


Semasa di dalam perjalanan pulang, dengan kelajuan yang so-so, aku teringat satu kejadian semasa di sekolah menengah. Lagipun radio kereta aku sekarang ni tengah mengalami kerosakan, jadi bagi mengelakkan kebosanan, aku akan ingat benda yang dulu-dulu yang menggamit jiwa.


Masa sekolah dulu, rambut aku kerinting. Aku cukup menyampah dengan kekerintingan rambut masa tu. Serupa anak afrika. Sudahlah aku hitam. Memang sebijik afrika. Ditambah lagi aku ni kurus. Memang afrika habis. Lagipun bibir aku tebal, Dari jauh, dari dekat, memang macam afrika kawasan paling ulu.


Masa tu, aku rajin membaca buku dan aku berjanji akan kurangkan kekerintingan rambut aku. Jadi aku buat kajian berkenaan rambut. Tak lama mengkaji, dalam sebulan macam tu, aku terjumpa satu artikel yang ditulis oleh konon-kononnya seorang pakar rambut terkenal. Beliau tulis, kalau nak rambut kembali sihat, cukur rambut sampai botak licin jangan ada satu helai pun di atas kepala. Aku ikut.


Berbulan-bulan kepala aku botak masa dekat sekolah dulu. Hasilnya?


Macam haram, rambut aku jadi kerinting serupa tu jugak. Bodoh punya pakar rambut. Tak pasal-pasal dari afrika, aku kelihatan seperti makhluk asing tak cukup zat yang sunburn selama berbulan-bulan, tanpa sebarang faedah.